THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES

Friday, 15 January 2010

The Freak Tale of Green Day in: JB( Part.1)

Note: Masih inget dengan perdebatan Audrey-Stella vs Kadek tentang Justin Bibir,kan (eh maksud saya Justin Bieber)? Yep, sesuai request dari teman-temannya, si penulis akhirnya melanjutkan cerita ini. Menurut cerita, Justin berperan sebagai sohib Kadek yang baru aja kelar dari turnya dan bertemu Rihanna


Trio GD tertidur pulas setelah lomba makan telor lebih dari 50 butir. Tentunya, orkestra dengkur yang dihasilkan ketiga bapak-bapak ini mengalun gak kompak dan terbagi menjadi 3 suara. Tré sedikit fals-cempreng, Mike yang jadi tenornya sedangkan, Billie jadi melodinya. Audrey dan Joey hanya bisa geleng-geleng kepala dan berinisiatif menyelimuti mereka dengan selimut tebel karena udara semakin dingin (payah, masa pagi2 mereka udah tidur lagi).

Selagi trio GD tertidur pulas di sofa dan Stella, Audrey serta Joey keluar menuju halaman rumah Mike, ponsel Kadek berbunyi lagi. Tebak dari siapa? Bener.. dari Justin Bibir eh, salah Justin Bieber lagi.

“ Hai, Kadek.” Sapa Justin

“Justin!” Kadek celingak-celinguk sebentar. Memastikan bahwa Stella, Audrey dan Joey sedang tidak berada di sekitarnya. Lantas, dia segera melesat ke kamar Stella dan ngumpet di kolong tempat tidurnya tanpa menimbulkan bunyi (Wow, agen CIA bisa nerima dia jadi anggotanya,tuh).

“ Yang tadi sorry banget,ya, temenku maen bentak ke kamu.”

“ Gak apa-apa. Kayaknya dia dibuat jengkel olehku. Pagi-pagi tadi kalian lagi ngapain emang?” Tanya Justin

“Belanja telur. Ayahnya Stella yang nyuruh dan disuruh cepet-cepet pulang karena itu buat sarapan.”

“ Ohh.. jadi begitu. Besok kita ketemuan di taman, bisa?”

Kadek sedikit tersentak sampai-sampai ,kepalanya kejedot tempat tidur. “ Adauw!”

“Eh, kamu kenapa?”

“ Hah? Gak pa-pa,kok. Aku tadi kejedot. .”

“ Hati-hati,dong. Oh,iya, aku pengen minta maaf ke temen kamu yang kemaren ngebentak aku.”

“ Bisa,kok. Jam berapa?”

“ Jam 10 pagi. Gimana?”

“ Oke,deh. Kalo begitu. Bye.” Justin mengakhiri pembicaraanya dengan Kadek

“ Oke,bye.” Kadek menekan tombol merah pada ponselnya dan keluar dari kolong tempat tidur. Tak disangka, sesosok badan Stella berdiri tegak di hadapan Kadek.

“Wahh!” Kadek kaget dan jatuh terduduk di kasur Stella

“ Lo ngapain tadi di kolong?” selidik Stella

“ Hah? Kolong? Oh,he he. Tadi hape gue jatoh ke sana terus. Pas gue ambil, ada panggilan masuk. Jadi, gue nelpon di kolong,deh. Udah pewe tadi di kolong.” Buru-buru Kadek ngarang alesan.

“ Yayang gue dan Audrey di mana?” Sebelum Stella bertanya macem-macem lagi, Kadek segera mengalihkan pembicaraan

“ Mereka pulang duluan bareng Billie. Tadi, Joey dapet telepon dari nyokapnya. Si Jake muntah-muntah.”

“ Aww! Gue harap Jake baik-baik saja. Stel, jam 10.30 kita ke taman,yuk”

“ Ngapain?! Lo tau kan, di sana ada anjing dobberman galak banget. Audrey aja sampe gak bisa turun dari pohon waktu itu.”

Kadek teringat dengan cerita Audrey ketika diajarin dasar2 bermain baseball oleh Billie.

“ Gini, aja. Gue nanti ke sana duluan nyari tempat aman. Bawa aja sepatu ice skate. Gue denger danaunya udah membeku.”

“ Okelah. Gue siapin dulu,ya.” Stellapun mulai mengobrak-abrik isi kamar dibantu oleh Kadek. Akhirnya ketemu juga. Di kolong tempat tidurr!!!

Esoknya, Kadek ngacir duluan ke taman pada pukul 10 tepat. Bisa dibilang dia terlambat 10 menit begitu sampai di sana. Tampak Justin sedang duduk di bangku taman. Tahan dingin juga tuh anak.

“ Hei, Justin!” seru Kadek seraya melambai-lambaikan tangannya.

“ Hei, Dek!” Justin bangkit dari kursi taman dan mereka…saling peluk!!!??

“ Aku kangen sama kamu, Just. Gimana turnya?”

“ Lumayan sukses.” Jawabnya sambil menepuk-nepuk kepala Kadek (what the..!!)

Kadek melepas pelukannya dan melihat sesuatu yang janggal di pipi kanan Justin. Hii.. ada cap bibir berwarna ungu!

“ Apaan,tuh?!”

“ Hah!?Oh, jangan marah,Dek. Waktu itu aku bertemu Rihanna. Eh, tiba-tiba dia nyium aku. Ahahay…beruntung banget. Aku gak akan nyuci nih cap bibir seumur idup.” Jawab Justin bagaikan ketiban bulan (-dasar berondong Rihanna-by Kadek)

“Udah berapa lama itu cap bertahan?”

“ Berapa,ya? 2 minggu ada kali.”

“BUSEDD!! Jadi, kamu gak mandi selama 2 minggu?” Kadek mundur-mundur bergidik geli.

Tak jauh dari taman….

“ Dasar si Jake. Gue kira tuh anak kenapa-napa. Taunya cuma masuk angin coba.” Joey rupanya melontarkan unek-unek kekesalannya pada Audrey. Mereka berdua sedang berjalan menuju apotik untuk membeli balsem disuruh Adie (sebentar, di Amrik ada balsem,gak? Ahh.. bodo amat,deh).

“ Masuk angin,ya sama aja sakit, Joey. Tapi,gini-gini berarti lo sayang banget dengan adik lo. Nyatanya lo bersedia disuruh Adie untuk beli balsem buat adik lo.”

“Iya juga,sih. Tapi, gara-gara dia, gue gak bisa ngajak Kadek kencan. Gue sama Kadek kan udah lama gak dinner atau nonton. Padahal, gue udah beliin dia tiket nonton buat besok dan gue belum sempet ngasih tau ke dia.”

“ Wew, sayang juga,sih. Kalo gitu, buat gue nonton bareng dengan Danny aja. Gue denger Danny putus dengan Sam. Siapatau gue bisa jadi pengganti si Danny.” Audrey cengar-cengir jahil.

Bibir Joey langsung naik-naik ke atas. Persis seperti ayahnya saat berakting di video clip 21 Guns. Ayah dan anak sama aja!

“ Idiihh… cowok kayak gitu lo ajak date?! Ogah! Gue gak ngerestuin!”

“ Hahahahaha… kayak gue ama Danny mo nikah aja. Becanda,kok. Lagian mana tega gue seneng2 sementara keponakan gue yang paling manis terbaring sakit. Terus, gak tau diri banget kale tiba-tiba maen samber si Danny yang masih sedih ditinggal Sam.” Audrey menepuk-nepeuk punggung Joey. Kemudian, dia memandang ke pertigaan jalan.

“ Lho! Itu kan si Stella. Ngapain tuh anak? Woy, Stella!” panggil Audrey.

“ Heeii… gimana si Jake?”

“ Gak apa-apa,kok. Cuma masuk angin. Dikerok juga sembuh.” Jawab Audrey

“ Btw, lo ngapain ke sini?” Tanya Joey.

“ Gue diajak Kadek ke taman. Katanya mau ice skating.”

“ Aneh. Kemaren gue lewat sana danau masih cair.” Joey mengernyitkan dahinya tanda ada yang gak beres.

“ Hah?! Berati tuh anak boong,dong.”

“ Oh,iya apotik sama taman kan jalannya searah. Kita bareng aja sekalian tanya tujuan si Kadek pergi ke taman.” Usul Audrey.

“Yuk.”

Mereka bertigapun jalan bareng. Sampai di pintu taman, mereka bertiga dikejutkan dengan pemandangan yang super duper gak enak. Pas saat itu, Kadek lagi megang-megang pipi Justin pake saputangannya.

Audrey diam seribu bahasa dan mematung. Mulutnya menganga lebar. Stella menggeram-geram. Tanganya sudah terkepal kencang. Kalo si joey, wah, jangan ditanya,deh. Mukanya udah merah padam menahan amarahnya yang sudah diujung tanduk. Suhu tubuhnya naik( coba,deh taro telor mentah di jidat jenongnya. Mateng langsung jadi telor rebus).

“HOLYY SH***t!! Jadi ini,toh alesannya si Kadek kemari.” Joey menyiapkan tinjunya.

“ Whoa,whoa,whoa, Joey! Tahan tinju lo. Gue juga kesel sama kayak lo tapi, seenggaknya jangan pake kekerasan!” Audrey buru-buru menahan badan Joey yang jauh lebih besar darinya.

Joey keukeuh mau nonjok si Justin sementara itu, si Audrey juga keukeuh nahan Joey. Tamapak pemandangan yang gak enak diliat sebab, Audrey sampe keseret-seret nahan badan Joey.

Tau-tau si Stella nyelonong ke sana dan…. BUGGG!!! Dengan semangat ’45 , Stella mewakili Joey menerjang dan menggebuk Justin sampe roboh. Audrey tambah bengong lagi.

“ Stella…!!!!!” Kadek menjerit histeris ketika melihat Justin roboh. Ditambah lagi pipi kanan Justin yang baru dia elap dari cap bibir Rihanna kini malah makin ungu. Makin shocklah si Kadek.

“ Lo kenapa mukul si Justin??!!”

“ Tuh, Tanya sama si Joey!” Stella menunjuk ke arah Joey.

Bagai disambar petir Kadek ketika melihat wah asem Joey.

“ Joey..biar aku jelasin. Tadi..”

“ Dey, Kesian si Jake udah nunggu. Nanti dia muntah-muntah lagi. Kita harus buru-buru ke apotik!” Joey cabut sambil menarik Audrey keluar dari taman.

“ Sorry, Dek. Gue gak bisa berbuat apa-apa. Lo ndableg.” Tanggap Audrey kepada Kadek dari pintu taman.

“ Stell, kalian salah paham. Tadi..”

“GOODBYE!!” Stellapun menyusul Audrey yang ditarik oleh Joey menuju apotik.

“ Tungguu… kalian semua salah sangka..!!!”

Sekencang-kencangnya Kadek berteriak, Stella, Joey dan Audrey tetep tidak bergeming. Kini, dia dalam masalah besar. Jeng..jeng..jeng..jeng..(alunan instrument karya Beethoven).

0 comments: