THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES

Saturday, 20 February 2010

Have Fun With Green Day in: "...gue capek dikerjain terus..."

FanFiction by: Wilhelmina Marshall

note: polos banget nih orang (BJA), sampe sering banget dikerjain sama Mike. kesian. ampe minta saran segala, lagi. (ini dipengaruhi mood gue juga yang lagi aneh)


tanggal 18 Februari 2010, Billie Joe dikejutkan dengan datangnya sebuah bungkusan mencurigakan entah dari mana rimbanya. 80 sih udah curiga. saat suaminya sedang mandi dan keramas sebersih2nya (maklum buat memulai umur baru), dia berusaha menyembunyikan benda itu.
hanya saja usaha 80 gagal total.
BJ menemukannya, dan dengan polosnya, dibukanya bungkusan nggak jelas tersebut.
CEPROT!!

Billie: ADUH!!

muka Billie langsung berubah menjadi coklat. ternyata kotak itu berisi per yang memuncratkan lumpur. padahal baru aja mandi bersih banget. siaaalllll!!!!
saking sebelnya Billie nyaris ngelempar kotak itu ke lantai begitu saja. nekat juga, pasti biayanya mahal banget kalo kena karpet putih itu.
Billie jelas tau siapa yang mengiriminya kado nyolot itu. pasti Mike. siapa lagi kalo bukan temen bandnya yang iseng banget itu. tapi kali ini dia keterlaluan. pasalnya BJ udah make kaos barunya yg keren (dari Audrey) buat memulai hari pertama 38 tahunnya ini. dan sekarang udah kotor banget.

80: sini kubuang kotaknya.
Billie: nggak usah! gue mau bales dendam! jangan coba-coba dibuang ya!
80: (kaget)

saking sebelnya (gue tau gue udah pake kata2 ini), Billie langsung lari keluar tanpa sedikitpun membersihkan lumpur di mukanya. dia cepat-cepat ke rumah Tre Cool. mukanya lumpuran semua kecuali matanya.

Tre: (gak ngeh) siapa ya? kalo mau ngajak maen lumpur sama saya, saya udah nggak pantes maen gituan! udah nggak pan...
Billie: eh eh! siapa juga yang mau ngajak lo maen lumpur?
Tre: (mengenal suaranya) BJ?? buset lo ngapain sih?
Billie: gara-gara Mike nih!
Stella: (tahu-tahu nongol di pintu) A-PA-KAH?? (lebai dikit2 gak papa kali... hehehe)
Billie: apakah apakah aja loe, Stell. kok loe ada disini sih?
Tre: udah masuk aja dulu. muka lo ampe nggak bisa dikenalin gara-gara banyak banget lumpur.

di dalam rumah Tre ada Stella dan Audrey (katanya Kadek nyusul, ada tambahan di sekolah), yang lagi asyik membuat popcorn. sehabis mencuci muka (hal itu membuat mukanya keliatan lebih cakep) dari lumpur yang menempel, Billie menceritakan apa yang terjadi.

Tre, Stella, Audrey: (menahan tawa, abis emang lucu sih)
Tre: loe polos amat sih jadi orang, Bill.
Billie: makanya itu. gue pengen minta saran.
Stella, Audrey: apa??
Billie: khususnya dari lo, Stell.
Stella: lha, kok gue?
Billie: sini gue ceritain. empat mata aja
Audrey:(sinis) alaaa... loe berdua kayak acaranya si Tukul aja deh. itu tuh, orang Indonesia yang nama acaranya Empat Mata.
Billie, Tre: siapa tuh?
Stella: (ketawa karena udah tau)

setelah cuma ada mereka berdua... BJ cerita. dia kagum (sekaligus takut) sama amukan Stella di rumah sakit tempo hari (pas kuku si Audrey patah itu lho).
kalo cewek itu bisa aja nonjok BJ tanpa ragu lagi (untung bapaknya dateng, kalo nggak si Billie udah lebam di mata tuh). maka Billie pengen banget diajarin supaya bisa segalak itu.
Stella nggak tahan lagi. dia ngakak. abis permintaannya Billie konyol banget sih!

Billie: kok loe malah ketawa sih?
Stella: hahahahahaha... abis loe lucu sih... (berhenti ketawa) ada-ada aja lagi pula.
Billie: (tampang serius 1000%) ayolah Stell. gue capek dikerjain terus. ama bokap loe pula.
Stella: iya iya. intinya sih loe jangan keliatan lembek banget, lagian kita semua jauh lebih suka loe kayak sekarang. polos.
Billie: tapi kan gue benci banget kalo udah dikerjain. loe inget gak yang waktu itu si Mike nguber gue pake cacing tanah di tangan? gue sampe blacked out saking kagetnya.
Stella: kadang bokap gue emang kebangetan. tapi okelah, gue ajarin. (bisik2 sama BJ)
Billie: makasih Stell. kita liat aja besok. gue pengen bales ngerjain bokap loe sekali-sekali.

....
....
....

hari berikutnya, semua jadi heran. 80, Joey dan Jake terutama. karena kepala keluarga Armstrong ini jadi galak tiba-tiba. 80 yang mengira kekesalan suaminya cuma bertahan satu hari (dan bukannya malah tambah parah) paling kaget. soalnya dia berencana untuk membuang kotak lumpur itu, tapi begitu melihat Billie jadi aneh, dia pun mengurungkan niatnya.
disekolah...

Joey: (membawa nampan makannya ke meja Stella dan Kadek) hai sayang.
Kadek: hai. kok tumben makan disini?
Joey: aku mau nanyain si Stella.
Stella: ada apaan?
Joey: gini lho. gue penasaran aja. kok bokap gue jadi galak gitu?
Kadek: (asbun) lagi PMS kali
Stella: hush! parah loe, Dek. emangnya napa, Joey?
Joey: nggak tau tuh. emang dia lagi bad mood kali. udah gitu kotak kita ilang, Dek.
Kadek: (kaget) apa?? kotak lumpur buat si Justin?
Stella: (kaget 2 kalinya Kadek) APAA??? jadii..... itu kotak punya kalian?
Joey: iyalah. buat bales dendam Justin udah nyulik adek gue tempo hari. gue kesel bang... STELLA!! MAU KEMANA??

Stella gak denger. tanpa ba-bi-bu lagi Stella langsung pergi ke telepon umum di sekolah. diteleponnya Reprise Records. dia tahu Billie dan ayahnya ada disana. bisa bentrokan kalo sampe telat dikasih tau. setelah dihubungkan dengan teman ayahnya tersebut...

Billie: halo? Stella? ada apa?
Stella: udah dikasih kotaknya, Bill?
Billie: iya udah. gue jadi seneng banget. pengen deh ngeliat tampangnya pas dia buka tuh kotak.
Stella: ADUH!!
Billie: napa Stell?
Stella: loe tau gak? kotak lumpur loe itu bukan dari bokap gue!
Billie: apa? masa sih?
Stella: iya, tadi Joey sama Kadek cerita sama gue. katanya itu kotak lumpur punya mereka. tapi bukan dikasih buat loe, Bill. itu buat Justin Bieber.
Billie: cowok kecewekan yang deket sama Kadek?
Stella: loe tau darimana?
Billie: kan gue udah beberapa kali nganter Kadek ke rumahnya Justin. dia itu tetangganya Eminem, kan?
Stella: (bengong di telepon) waduh Kadek bikin masalah.
Billie: ngomong apa Stell?
Stella: gak. gak ada apa2
Billie: oh. nanti gue bakal berusaha minta lagi tuh kotak. tapi kayaknya dia udah pulang.
Stella: yah... tau ah. udah, gue udah bel nih.

aduh... bakalan repot nih. setelah ngomong panjang-lebar-tinggi (?) sama Kadek sehabis sekolah, Stella ngibrit pulang secepat kilat. dia punya firasat, Billie gagal meminta kotak itu balik. setibanya di rumah...

Mike: Stella kecil!!
Stella: ugh! ayahh, aku benci dipanggil kecil. aku udah besar, tau! (lega ngeliat muka ayahnya masih bersih)
Mike: ya suka-suka ayah dong! eh, tumben lho, si Billie ngasih ayah hadiah. padahal 4 Mei kan masih lama. (mengambil kotak)
Stella: ayah! jangan dibu....

CEPROT!! terlambat. dengan cepat wajah Mike berubah menjadi coklat. reaksinya kurang lebih mirip sama Billie kemarin.

Mike: BILLIE!!! AWAS YA!!
Stella: ayah! aku bisa jelasin...

dan mulailah Stella menjelaskan.


Pesan Moral (jiaelah pake moral segala): jangan suka ngerjain orang. belom tentu tuh orang seneng dikerjain. :)

0 comments: