THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES

Wednesday, 11 August 2010

personal project: "De, kapan kamu bisa serius?"

by: Wilhelmina Marshall

personal project lagi. sangat terpengaruh ama status FB kakak kelas gue :)

tapi yang ini judulnya nyambung ama isinya, jadi santai aja. judulnya itu berhubungan dengan kata-kata nyokap, beliau suka bilang begitu kalo gue udah males belajar dan latihan piano.

dari kecil gue dikatakan anak yang punya bakat, tapi males. gue rasa beberapa orang ada yang setipe kayak gue, biasanya nongol tuh kira-kira selama setahun (itu sih yg terjadi ama gue). gue pribadi nyebut itu sebagai Tahun Ketidakseriusan.

dan Tahun Ketidakseriusan gue itu disebut tahun 2008. taun itu gue bener-bener ambruk. waktu itu gue masih kira-kira 12 tahun, jalan 13, nilai sekolah ancur2an ampe hampir gak naek, gue gak betah ama kelas 8 yang kayak bang*** semua (gue tau diri kok, dan krn gue udah lulus, lupain aja itu), latihan piano gue macet karena gue gak demen ama tempat les barunya (waktu itu gue dilempar ke Purwacaraka Tomang dan gue males banget).

hal yang paling suka gue lakuin cuma OL dan main komputer dari siang sampe malem dan ketemu orang-orang yang gak suka buang waktu dengan ngejek orang lain.
selain itu, gue sering berantem terus sama ortu and koko gue, dan gue rasa gue kayak orang jahat banget kalo abis nyakitin mereka, dan gue mulai mikir.

puncak pikiran gue itu pas Desember 2008, hampir tahun baru, pas gue terima rapot semester 1 dan liat merah gue 5! padahal batas merah cuma 3/4 gitu. ampe rumah gue udah sedih banget, yang gue pikirin cuma: gue bakal naik ato gak sih ini?

gue rasa gue udah nyusahin orang tua kalo gitu terus. gue anak perempuan, gue punya masa depan, kalo terus-terusan berkubang di kehidupan kayak gitu terus lama-lama gue madesu! lagipula kalo gue gak berubah, gue gak cuma nyusahin keluarga, tapi orang-orang lain: temen-temen, guru-guru dsb.

meskipun gue gak bisa nilai diri gue sendiri, tapi gue rasa gue udah cukup berubah. biarin aja masa lalu SMP gue gelap, dan itupun gak ada gunanya gue inget2 lagi. HIDUP JALAN TERUS, MAN!!

masuk tahun 2009, gue mulai sedikit berjuang. anak2 kelas 8 masih sama aja bang***nya tapi gue udahlah udahlah aja padahal dalem ati udah pengen ngebunuh mereka satu-satu. tapi kan itu gak ada untungnya. gue juga berkenalan dengan Green Day dan mereka cukup memotivasi gue buat keluar dari masa gelap dan Tahun Ketidakseriusan.

gue rasa usaha gue cukup terbayar. meskipun gue naik ke kelas 9 dengan nilas pas-pasan dan merah 4 (akutansi/mandarin 1 aspek dan matematika 3 aspek dari 3) tapi yang penting gue naik. kelas 9 gak separah kelas 8, dan gue rasa gue cukup berhasil disana, meski ada juga saat dimana gue benci jadi anak kelas 9.

lulus dengan NEM lumayan, gue lanjut ke SMA koko gue. sekarang gue baru kelas 10 dan koko gue kelas 11 IPS. gue rasa gue bakalan ke IPS juga. sebisa mungkin sebelum lulus SMA gue pengen kerja, ngajar kali. doain moga2 bisa ya :)

piano gue juga udah lumayan. bukannya sombong, tapi di ujian pertama ABRSM gue dapet A! iyey! gue tau gue udah sangat telat dalam ikut ujian, tapi itu kan cukup ngebanggain *tangan ngebentuk hati ala Billie Joe*.

siapapun yang baca, gue harap mereka bisa sedikit terinspirasi *jiah* dan gak jadi kayak gue di masa lalu. jangan sampe nyokap ato bokap lo nanya, "kapan kamu bisa serius?". karena menurut gue, mereka nanya begitu karena udah putus asa sama lo. jangan nyusahin orangtua, jarena mereka gak boleh dibikin susah. gue masih nyusahin orang tua ampe sekarang (ya jelas lah) tapi sebisa mungkin BUAT MEREKA BANGGA!! :)

with love and salam riang,

Wilhelmina Marshall


PS.
apa lagi ya? oh ya PENGUMUMAN, gue MENTOK IDE ama yang namanya GD FANFICT, nanti gue terusin kalo inget. okeh okeh okeh? gue mau terusin outline GD+Tintin nih, ga selesai2 ;)

2 comments:

Drey said...

Aduh, gue jadi terharu dengan sharing lo. Dulu gue juga pernah ancur-ancuran. Waktu itu pas gue kelas 7. Selain belum bisa beradaptasi dengan baik wali kelas gue bikin gue keseeelllll banget. Cheer up, dude. Sekarang udah mendingan,kan? Sekarang gue akhirnya terbiasa juga dengan tugas seabrek-abrek

Wilhelmina Marshall said...

i see drey, dan makasih atas supportnya, sekarang udah sangat lumayan, kenapa? karena gue cabut ke sekolah dimana yang kenal gue cuma satu anak, itupun baik ama gue

see? gue bersyukur atas itu. dan gue rasa gue (kita kali ya) harus usaha keras buat banggain ortu, gimanapun juga mereka orang pertama yang ada di hidup kita :)

Dey, gimana SMA sekarang? lbh enak dr SMP ato gmna?