THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES

Wednesday, 28 September 2011

Have Fun With Green Day in: School Days 1


Fanfiction by: Wilhelmina Marshall.
Genre: AU.
Disclaimer: No offense, just own Stella and the story.
Note: based on true story. Chap 1 nya buat si Panci. soalnya waktu itu sempet diskusiin ini di Twitter. Chapter 2 nya bakalan ada GDnya, santai aja. Ini Tom and Espi's POV. Happy belated Birthday Tom! Ini juga buat Angie, penulis Armstrong Family yang secara nggak langsung bikin gue terinspirasi. Btw, buat yang baca, nanti AN dibawahnya baca juga yaa ^^

enjoy!

1. New School

Nama gue Thomas. Tengahnya Andrew. Belakangnya Felton. Panggilannya Dodge. Dan hari ini gue resmi terdaftar jadi penghuni Class of 13 di Sweet Children Senior High School. Bleh.

Sebenernya gue ga mau masuk sekolah ini. Tapi nyokap gue berkeras, sekeras batu. Gue cuma takut dia jadi batu beneran kayak Malin Kundang (btw, Malin Kundang tuh siapa ya?). Intinya, dia bilang jarak dari sekolah ke rumah jauh lebih deket. Ngesot nyampe. Kalo dari sekolah gue yang lama, gue kudu lompat pake galah 2 meter. Itupun mendaratnya masih di kolam renang sekolah. Mungkin gara-gara itu juga nyokap suruh gue cabut, habis gue jadi sering masuk angin sepulang sekolah.

Gue disini gak kenal siapa-siapa. kecuali dua kakak-adek yang miripnya sama jauhnya sama jarak Pematang Siantar - Bogor. Namanya Kadek dan Mift, seinget gue. Gue ketemu mereka pas gue daftar di ruang Kepseknya.

Btw, kepsek gue yang baru aneh. Eh salah. Dia LUARBIASA aneh. Dia wanita mungil yang gak bakalan keliatan menonjol di keramaian orang. Tapi ruangannya, beuh!

Namanya Ollie Armstrong. Dan ruangannya penuh tulisan 4LaY yang dicoret-coret di dinding, langit-langit, dan bahkan di lantai. Gue masuk dan langsung mangap-mangap kayak ikan diceburin di padang pasir. Dan jangan lupain foto-foto alumni yang dibentuk kayak kolase. Ebuset, ini orang nyentrik amat! Untunglah orangnya bisa serius juga. Setelah ngisi administrasi, gue disuruh pergi ke Kelas 13 ato Class of 13. Nama yang keren.


2. We are the class of, the class of 13!

Class of 13 bukan kelas biasa, menurut gue. Tapi jangan kaget, gue juga bukan orang biasa (hah?). Intinya waktu gue masuk kesana, guru yang ngajar lagi sibuk nyetem gitar. Padahal kelas Matematika loh! (nynidir mode on :P)

Guru itu berambut panjang dan berkacamata. Mrs. Armstrong udah ngasih tau gue nama guru perdana gue (apa gue doang yang ngerasa ato emang gue bilang guru gue perdana kayak pulsa?). Namanya sih gak berapa penting. Tapi fakta bahwa gue sekelas sama separo anak-anaknya yang bikin gue pening.

Mrs. Angie cuma ngeliatin gue seolah gue ini setan. Emang gue Draco Malfoy apa?

"Anak-anak," katanya enteng, menaruh gitar di lantai. "Ada anak baru." Dia melambai. Bukan sama gue, tapi sama seorang cewek berambut pendek tajem-tajem.

Cewek itu berdiri dan berteriak. "Beri Salam!"

Dan semua anak melompat berdiri dan mengacungkan jari tengah ke gue.

"SALAM PERSAHABATAN!!"

Sekarang gue betulan bengong. Untuk kesekian kalinya sejak gue mulai bernapas di sekolah ini.

"Nah, Nak," Mrs. Angie menatap gue. "Silakan kenalan."

Gue maju. "Nama saya Thomas Felton. Saya limabelas tahun. Saya mulai belajar disini dari hari ini, mohon bantuannya." Gue membungkuk sopan sampe jidat licin gue menyentuh lantai. Nyokap gue lahi tergila-gila sopan santun adat Jepang soalnya.

"Ada yang mau tanya?" tanya Mrs. Angie.

Seorang cowok berdiri. Rambutnya coklat kemerahan, ikal sebahu. Gue tau siapa itu. Dia Billie Joe, anak si Kepsek 4LaY. Mift ngasih liat fotonya tadi sama gue di ruangan Kepsek.

"Oi! Lu vampir ya? Rambutnya kok putih? Ato lu telat sekolah 50 tahun?"

Gue ngeliatin dia, hati gue mencelos. Oke, gue tau kalo kata-katanya tadi cheesy banget, tapi sebagai seorang anak baru yang gak kenal siapa-siapa dan langsung dikatain gara-gara rambutnya aneh, itu suer, nancep banget. Nembus, malah.

**


3. In The Class of 14

"Begini nasib jadi bujangan," gue nyanyi kecil di kelas. Eh, salah ding. Gue aja bukan bujangan. Harusnya begini nasib jadi cewek tomboy. Maksa ya? Biarin!

Intinya, kelas gue, Class of 14, ketiban murid baru, cowok sedingin mentimun bernama Miftahul Choir. Dari nama belakangnya aja gue udah tau kalo anak ini bakalan ikut paduan suara. Tapi ternyata, dugaan gue salah. Hantu Bangku Kosong yang sering ganggu Nurul sampe bisa diusir sama dia pake nyanyiannya. Wow. (peace! No Offense, Mift! :))

Di tengah-tengah pelajaran Bahasa Inggris, Mift dengan polosnya nyolek gue dan nanya,

"Mas, tadi disuruh buka halaman berapa?"

Gue langsung nengok dengan muka merah. Muka Mift polos banget, kayak cowok Class of 16 yang imut kyut amit-amit yang gue temuin di WC tadi pagi. Gak usah ngeliatin gue kayak gitu, WC nya bisa cewek-cowok kok. Kayaknya yang bikin sekolah sok ngirit.

Oya, gue lupa. Nama gue Espi. Belakangnya Noviyani. Panggilannya beraneka ragam, ngalah-ngalahin jumlah negara bagian Amerika, mulai dari Espisang sampe Panci. Gue penghuni sementara Class of 14 (siapa juga yang mau jadi penghuni tetap?) di Sweet Children High School.

Buat tahun ini, Class of 14 adalah kelas terendah di sekolah ini. Sama rendahnya sama ruang kelasnya sendiri. Masuknya harus nunduk sedikit. Kesian deh.
Nah, kelas gue ini punya wali kelas Mr. Andri, yang terkenal akan dua hal: bajunya yang berbeda-beda warna namun satu tulisan jua, yaitu 'FUCKSHIT' (guru macam apa ini?), dan obsesinya yang berlebihan sama sayuran. Gosipnya sih, dia mantan tukang sayur yang jualan di depan sekolah pas nyokap gue masih sekolah disini.

Hm. Sekarang gue lagi berdiri di barisan loker Class of 14, menggati buku Bahasa Inggris dengan Biologi. Mr, Andri hari ini mau ngebahas tentang sayuran hijau. LAGI. See? Obsesinya udah kelewatan. Ini udah yang kelimabelas kalinya WK (Wali Kelas) gue ngomongin sayuran, dari merah sampe ungu (ini sayuran apa pelangi?). LIMABELAS!!

"Er, Mas?" gue ngedenger seseorang bertanya. Gue melengos, bener-bener clueless. Orang itu memanggil-manggil 'Mas' terus dan gue kudu membatin yang diajak ngomong orang itu tolol banget sih, dipanggilin gak nyahut.

"OI! Gue ngomong ama elo!" dan sebelum gue sadar, dua tangan menarik bahu gue dan gue tau-tau udah menghadap seorang cowok berambut putih. Awalnya gue kira kakek-kakek kesasar nyari cucunya, tapi...

Oh. Gue tau cowok ini. Sialan, gue kira doi cowok baek.

"Mas, kesini gi... oh." gue suer pengen ngakak kalo gue gak terlalu marah.

"Lo anak barunya Class of 13 aja udah belagu." kata gue dingin. Ni anak gak tau diri banget. Maen narik-narik orang aja. Kasar banget.

Gue langsung cabut dari situ. Dalam perjalanan ke kelas, gue ketemu temen sekelas gue, cowok brunet bernama Tre. Doi lagi jalan sama temen-temen bandnya, Mike (anak Class of 12) sama Billie si anak Kepsek. Gue menatap mereka, nyengir, lalu mendatangi mereka. Mereka gak bakalan seneng kalo gue tersinggung. Secara gue sama mereka temen kecil gitu loh!

Dan satu lagi, kalo ada yang manggil gue 'Mas' lagi, gue kasih payung cantik!

_______________________

TO BE CONTINUED....

A/N: Hope you like it! Dan yeah, bagi yang punya pengalaman di sekolah yang lucu, bebas komen dan ceritain. :D

0 comments: