THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES

Saturday, 14 April 2012

Have Fun with Green Day: I'm not Mooo....ving!


Fanfiction by: Wilhelmina Marshall

Note: I'm a sh*tty bast*rd for not writing, eh? Sorry ya, gue kena writer's block yang parah, terus gue ketiban fandom-fandom baru, misalnya Harry Potter (ada yang inget tukang daging dari Kensington? :D) dan Tintin (ini namanya refresh masa kecil ;)). Oke, intinya, passion Green Day fanfic gue udah mulai balik. Dan gue mau start afresh, gue gak mau nambah-nambahin orang2 yang gak perlu selama tidak diperlukan (?).
Bentar, bukan berarti School Days mentok, nggak. Gue terlalu cinta sama Tom Felton yang tertindas dan Angie yang nguber2 Billie buat nyetopnya, mungkin suatu hari nanti gue lanjutin. Cerita ini plotnya more or less diambil dari salah satu cerita Quick and Flupke, buatan Herge (yang bikin Tintin #plak). Tokoh2nya cuma anak2 GD. pendek, tapi gue harap cukup menghibur. Dibuat sambil nungguin converting DTH Podfic & Tintin BBC Radio Dramatization.

Yang bisa tebak judulnya diambil dari mana, gue bakalan nulis buat dia (nggak jamin kapan selesainya) berdasarkan prompt GDnya (yang bagus yaa) :D

Enjoy!


Billie's POV.

Sebenernya gue nggak ngerti kenapa Tre ngajak gue sama Mike kemping. Gue pribadi bukannya benci kemping. Gue cuma lebih suka di rumah, tidur-tiduran, main gitar, menatap langit-langit berbintang (dan gue bilang gue gak suka kemping).

Jujur nih, waktu gue masih kecil, gue diajak kemping sekeluarga. Dad waktu itu masih hidup, dan dia ngajak gue hiking. Itu udah sepuluh tahun yang lalu, tapi gue masih inget waktu hiking gue hampir jatoh dari jalan setapak. Mending gara-gara kepleset. Kan kalo gue kenapa-kenapa, bisa nyalahin jalannya yang licin. Gara-gara gue nginjek sarang semut rang-rang, terus jingkrak2 kesakitan, terus nyaris jatoh ke jurang kalo aja Anna gak nangkep gue, lo gak bakalan punya album Dookie sekarang. Dan Lady Gaga mungkin cuma bakal ngejilatin es krim aja, bukan booklet Dookie. Ew.

Intinya adalah, gue pengen nyoba, gimana rasanya kemping tanpa hiking. Tre udah janji nggak bakal kemping diatas bukit. Mike udah pernah kesana, dan dia bilang nggak ada bukit-bukitan, soalnya kempingnya di peternakan luas milik sodara jauhnya Tre. Yah, gue nurut aja, lagian di rumah juga gue nggak ada kerjaan.

Pasca Dookie, rumah gue nggak keruan. Ada fans yang maen dateng ke rumah. Kalo nggak minta tanda tangan, mau berantem. Gue aja bingung kenapa orang mau berantem ama gue, gue aja cinta damai suka menabung begini, malah diajakin berantem. Gue salah apa coba? Ada pula yang numpang tidur di teras rumah gue. Padahal mobilnya Rolls-Royce. Gue aja kalah kaya ama dia, malah dia yang numpang tidur kayak gelandangan. Fans itu emang edan, tapi gimana ya... gue sayang banget sama mereka. Meski gitu, gue tetep gak terima kalo orang main masuk ke rumah gue seolah gue yang ngontrak disana! Woi!

"Woi, Bil!"

"Ngelamun mulu! Mau kesambet ya?" Mike nanya, rambutnya berantakan kena angin puyuh. Dia keliatan kayak orang baru bangun tidur. Tapi bukannya langsung mandi, dia malah ngejam lagu-lagu metal dulu.

"Nih, kita udah nyampe!" Tre menghentikan bajajnya, eh, mobil bututnya, lalu melompat turun. Gue dan Mike ikutan. Pemandangan yang menyambut gue bikin gue cengok. Padang rumputnya luas banget, dan ada beberapa ekor sapi yang bertebaran (kayaknya tata bahasa gue kudu dibenerin), makan rumput. Mirip sama padang rumput di Kansas yang sering gue liat di buku Little House on the Prairie, yang pernah gue colong dari perpustakaan sekolah waktu gue masih SMP.

Mike ngambil ransel gue dan ranselnya sendiri, menggumamkan lagu 'Welcome to Paradise'. Pas banget sama situasi kita sekarang. Gue ngambil ransel gue darinya, lalu berjalan ngikutin Tre ke rumah kayu yang lumayan gede.

**

Setelah berjuang setengah hidup buat mendirikan tenda, Paman Sam (nama yang sangat nasionalis), paman jauhnya Tre, ngasih ijin buat kita berkemah di salah satu bagian padang rumput yang paling hangat. Dia juga minjemin anjingnya, Timmy (coba ada dua cewek disini, jadi deh kita Lima Sekawan), buat nemenin kita kemping. Tre sayang banget sama anjing itu, ngeliat dari tadi dia cuma lari-lari sama Timmy dan nyuekin Mike yang setengah mati mau nyalain api (ternyata Paman Sam nyiapin sedikit lahan buat nyalain api) buat masak.

"Bil, gue minta tolong dong." katanya putus asa.

"'Paan?" gue yang sibuk nyetem gitar angkat kaki, eh kepala.

"Perah susu sapi dong. Tre bilang pamannya ngasih ijin."

"Oke! Mana embernya?!" Gue paling suka disuruh merah susu sapi. Padahal belom pernah nyoba, cuma kedengerannya seru. Apalagi kalo bisa minum susunya langsung. Hei, jangan mikir yang aneh-aneh! Mike bilang abis susu sapi itu direbus, bisa langsung diminum.

Mike ngeliatin gue dengan tampang nggak yakin sebelum nyolokin rokoknya ke arah api. Rokonya langsung nyala dan dia menghisapnya (penting gak sih?). "Tapi setau gue, Bil, kalo merah susu itu..."

"Udah lah, gue kan expert. Bentar ya, gue kesana dulu."

Mike batal ngomong, dan gue langsung ngacir. Gue menatap berkeliling dan melihat seekor sapi sedang merumput dengan enaknya. Memutuskan this is the one, gue buru-buru mendatangi sapi itu dan jongkok di sampingnya.

Sapi itu cuma menatap kosong ke gue seolah nanya 'lu siapa sih?'. Gue menganggap itu sebagai tanda yang baik, dan begitu tangan gue siap memerah...

...gue disepak.


Mike's POV.

Mana coba si Billie tolol itu? Gue mau bilang kalo gue bawa susu kental kalo dia gak tau cara memerah susu yang bener. Gue rasa dia nggak tau cara merah yang bener. Soalnya salah-salah bisa mental kena sepak.

Tre balik bareng Timmy, anjing pamannya, dan gue ngeliatin dia dengan tampang bete. Mana rokok gue udah abis pula. "Si Billie mana?"

"Maneketehe," kata dia santai, menepuk-nepuk kepala. Kepala Timmy maksudnya. "Cari yuk, udah mulai sore nih."

Timmy tau2 ngegonggong. Gue dan Tre sontak angkat kepala.

"Eh, nggak usah! Itu doi!" seru Tre.

Billie nongol dari bayangan kayak zombie penagih utang. Gue nyaris loncat saking kagetnya. Badannya bersih seolah baru mandi. Mukanya juga alus, pasti abis cukuran. Lho, kapan dia sempet cukuran? Jangan-jangan dia numpang mandi di rumahnya Paman Sam.

"Woi, lo dari mana?"

Billie menghempaskan diri disamping gue dan mengeluarkan sesuatu dari ember yang seharusnya buat nampung susu sapi. Alih-alih susu, bajunya yang berlumuran lumpur dituangnya ke tanah.

"Mike, minta susu kental dong."

Gue, speechless, cuma bisa nyorongin sekaleng susu kental.

"Jadi lo merah susunya, Bil?" Tre ikut duduk disamping Billie.

Billie mendengus. "Percaya nggak, kalo gue bilang susu kental itu jauh lebih higenis?"

________________________

THE END.

Sukses buat yang UN minggu depan ya! Terutama abang gue sendiri sih ^^ ini fic sebenernya buat dia juga (menjelaskan nama Paman Sam? Sam itu nama abang gue), meski dia nggak bakalan baca juga sih :D
Billie sebenernya kesepak sapi terus mendarat di kubangan lumpur, ya gitu deh ^__^v
Karena gue udah lama nggak nulis, gue harap ini cukup memuaskan. Amin? Amiiin!

0 comments: